Return to site

Viral Seniman Manga Jepang Buat Komik Untuk Siswa Siswi Nya

Tomomi Shimizu membuat manga tentang penyiksaan wanita Uyghur. Kartunis Jepang yang membuat komik berdasarkan kesaksian wanita Uyghur yang ditahan dan disiksa di Tiongkok setelah melahirkan di luar negeri telah menjadi virus di tempat promo deposit agen bola inter188.

Komik berjudul "Apa yang terjadi padaku" adalah sebuah karya Tomomi Shimizu yang menggambarkan kisah seorang wanita Uyghur yang kembali ke Cina setelah melahirkan triplet di Mesir.

Media Pembelajaran

Komik tersebut, dikutip oleh Kyodo News pada 29 November 2019, telah menerima sekitar 2,5 juta pembaca dan lebih dari 86.000 retweet sejak diunggah ke Twitter pada akhir Agustus. Sejak itu, komik telah diterjemahkan dan didistribusikan dalam berbagai bahasa termasuk Inggris, Cina dan Uighur. Komik itu juga muncul di jalan-jalan Hong Kong, di mana bentrokan antara demonstran dan polisi meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Menurut dokumen internal Partai Komunis Tiongkok yang diperoleh oleh International Survey Journalists Association (ICIJ), Cina mengoperasikan sistem pemantauan dan kebijakan ketat untuk menindak banyak minoritas Uyghur dan Muslim di daerah baru. Sebelumnya, New York Times juga memperoleh dokumen internal Partai Komunis Tiongkok yang disebut Xinjiang Paper. Ini adalah arahan partai bagi pihak berwenang untuk melakukan penahanan skala besar.

Beijing mengutip ancaman terorisme dan ekstremisme sebagai alasan untuk melenyapkan pengawasan dan penahanan berskala besar. Tetapi para kritikus mengatakan Partai Komunis menggunakan separatisme Uighur dan ekstremisme Islam sebagai alasan untuk menindak oposisi baru dan membenarkan menggambar anime manga kontrol yang lebih ketat.


Kartun Shimizu menggambarkan seorang wanita Uighur yang diikat di kursi dan berulang kali disiksa oleh sengatan listrik. Menurut komik itu, si kembar tiga yang diambil darinya oleh otoritas Cina menjadi sakit dan satu meninggal.


Terkejut dengan penyiksaan tanpa henti terhadap seorang wanita yang baru saja melahirkan, pembaca meminta komik untuk diajarkan di sekolah. Beberapa orang bahkan berusaha menyampaikan krisis Hong Kong melalui komik.


Sejauh ini, belum ada tanggapan resmi dari pemerintah Cina mengenai penerbitan komik Uyghur oleh Shimizu.

 

Shimizu, yang mengetahui tentang penindasan Uyghur melalui media pada musim gugur 2018, merilis komik pertama tentang masalah "Tidak ada yang mengatakan nama negara" pada bulan April tahun ini. Uyghur Jepang, yang dikenal karena menulis karyanya, memberi tahu seorang wanita yang menjadi inspirasi untuk komik kedua.

“(China) adalah negara tetangga, tetapi ada banyak hal yang tidak diketahui di negara ini. Ini adalah misi saya untuk memberi tahu orang-orang melalui komik, ”kata Shimizu, yang hampir tidak pernah menangani masalah sosial di tempat kerja sebelumnya. . Artis itu mengatakan dia berencana untuk merilis koleksi kesaksian Uighur di masa depan. Inilah kartun Uighur karya Tomi Shimizu dalam bahasa Inggris.

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly